Home > Menu > Karya > Artikel > Diet Rasulullah dan Kesihatan

Diet Rasulullah dan Kesihatan

Dalam setiap  pola hidupnya, Rasulullah memang sudah disiapkan untuk menjadi contoh teladan bagi semua manusia, termasuk dalam hal pola makan. Memang, hanya urusan makanan. Tetapi dengan pola makan tersebut, Rasulullah kemudian memiliki tubuh yang sihat, kuat, dan sanggup mengalahkan para pembantah agama. Ini bukan perkara remeh. Sebab salah satu faktor penting penunjang fizik utama Rasulullah adalah kecerdasan beliau dalam memilih menu makanan dan mengatur pola pengambilannya.

Selama ini kita mengenal dua bentuk pengubatan. Pengubatan sebelum terkena penyakit / pencegahan (At thib Al wiqo`i), dan pengubatan setelah terkena penyakit (at thib al `ilaji).  Dengan mencontohi pola makan Rasulullah, kita sebenarnya sedang menjalani terapi pencegahan penyakit dengan makanan (attadawi bil ghidza`). Ini tentu jauh lebih baik daripada kita harus “berhubungan” dengan ubat-ubat rumusan kimia.

Hal pertama yang menjadi menu seharian Rasulullah adalah udara segar pada waktu subuh. Umum mengetahui bahawa udara pagi kaya dengan oksigen dan belum dikotori oleh unsur-unsur lain. Ini ternyata sangat besar pengaruhnya terhadap kecergasan seseorang selama sehari penuh. Maka tidak hairan jika kita tidak bangun mengerjakan solat subuh, kita akan menjadi begitu malas untuk beraktiviti.

Seterusnya, Rasulullah menggunakan siwak untuk menjaga kesihatan mulut dan giginya.

Lepas subuh, Rasulullah membuka menu sarapannya dengan segelas air yang dicampur dengan sesudu madu asli. Khasiatnya luar biasa. Dalam Al qur`an, kata syifa’ atau kesembuhan, yang dihasilkan oleh madu, diungkapkan dengan isim nakiroh, yang bererti umum dan menyeluruh. Di tinjau dari ilmu kesihatan, madu befungsi membersihkan perut, mengaktifkan usus-usus, menyembuhkan sembelit, buasir dan peradangan. Dalam istilah orang arab, madu dikenal dengan al hafidz al amin, kerana mampu menyembuhkan luka disebabkan kebakaran.

Apabila waktu Dhuha, Rasulullah selalu makan tujuh biji kurma ajwa` @ matang. Sabda beliau, barang siapa yang makan tujuh biji kurma, maka akan terlindungi dari racun. Dan ini terbukti ketika seorang wanita Yahudi meletakkan racun dalam makanan Rasulullah dalam cubaan untuk membunuh Baginda di perang Khaibar, namun racun yang tertelan oleh beliau dapat dineutralkan oleh zat-zat yang terkandung dalam kurma. Bisyir ibnu al Barra`, salah seorang sahabat yang turut termakan racun tersebut, akhirnya meninggal. Tetapi Rasulullah selamat. Apa rahsianya? Tujuh butir kurma!

Dalam sebuah penelitian di Mesir, penyakit kanser ternyata tidak menyebar ke daerah – daerah yang penduduknya banyak mengambil kurma. Kaji terbaru membuktikan bahawa kurma memiliki zat-zat yang mampu mematikan sel-sel kanser. Maka tidak hairan jika Allah menyuruh Maryam r.a., untuk makan kurma di saat kehamilannya, kerana ia memang baik untuk kesihatan janin.


Selain itu, Rasulullah selalu berbuka puasa dengan segelas susu dan kurma, kemudian solat Maghrib. Kedua jenis makanan itu kaya dengan glukosa, yang dapat menggantikan secara terus zat-zat gula yang kering setelah seharian berpuasa.

Apabila waktu petang, menu Rasulullah adalah cuka dan minyak zaitun. Tetapi bukan hanya cuka dan minyak zaitunnya sahaja, tetapi diadunkan dengan makanan asas, seperti roti. Antara manfaatnya adalah mencegah lemah tulang dan osteoporosis, melancarkan sembelit, menghancurkan kolesterol dan memudahkan pencernaan. Ia juga berfungsi untuk mencegah kanser dan mengekalkan suhu tubuh badan ketika musim sejuk.

Ada kisah menarik sehubungan dengan buah tin dan zaitun, yang Allah bersumpah dengan keduanya. Dalam Al-Quran, kata at tin hanya ada satu kali, sedangkan kata az zaytun diulang sampai tujuh kali. Seorang ahli kemudian melakukan penelitian, yang kesimpulannya, jika zat-zat yang terkandung dalam tin dan zaitun berkumpul dalam tubuh manusia dengan perbandingan 1:7, maka akan menghasilkan ahsani taqwim, atau tubuh yang sempurna, sebagaimana tercantum dalam surat at tin. Subhanallah! Syaikh Ahmad Yasin adalah salah seorang yang rutin mengamalkan diet ini, wajarlah beliau tetap sihat, kuat dan begitu menggentarkan para yahudi, meskipun lumpuh sejak kecil.

Pada waktu malam, menu utama Rasulullah adalah sayur-sayuran. Beberapa riwayat mengatakan, Baginda selalu mengambil sana al makki dan sanut. Tahukah apa maksudnya? Di mesir, kata Dr. Musthofa, keduanya mirip dengan sabbath dan ba`dunis. Dr. Musthofa kemudian menjelaskan, secara umum sayur-sayuran memiliki kandungan zat dan fungsi yang sama, iaitu memperkuat daya tahan tubuh dan melindunginya dari serangan penyakit. Jadi, asal namanya sayuran, asal ia halal, Insya Allah bernutrisi tinggi.

Disamping menu wajib di atas, ada beberapa jenis makanan yang disukai Rasulullah tetapi beliau tidak secara rutin mengambilnya. Antaranya tsarid, iaitu campuran antara roti dan daging dengan kuah air masak. Jadi seperti bubur ayam, contohnya. Kemudian beliau juga senang makan buah yaqthin atau labu manis, yang terbukti bisa mencegah penyakit diabetes. Kemudian beliau juga senang makan anggur dan hilbah.

Sekarang masuk pada tatacara mengamalkan diet Rasulullah ini. Ini tidak kalah pentingnya dengan pemilihan menu. Sebab setinggi apapun nutrisinya, kalau pola pengambilannya tidak teratur, akan buruk juga akibatnya. Yang paling penting adalah menghindari isrof, atau berlebihan. Kata Rasulullah, “cukuplah bagi manusia itu beberapa suap makanan, apabila ingin makan, maka sepertiga untuk makanannya, sepertiga untuk air minumnya dan sepertiga lagi untuk nafasnya” (al hadis).

Ketika seseorang terlalu banyak makanannya, maka lambung atau perutnya akan penuh dan pernafasannya tidak elok, sehingga zat-zat yang terkandung dalam makanan tersebut menjadi tidak berfungsi dengan baik. Akibatnya, kondisi fizikal menjadi tidak prima atau tidak stabil, dan aktiviti pun terbantut. Dr. Musthofa menekankan bahwa assyab`u ,yang bererti kenyang itu bukan al imtila` , atau memenuhi. Sebaliknya kenyang adalah cukupnya tubuh dengan zat-zat yang dibutuhkannya, sesuai dengan proporsi dan kadar metabolisma masing-masing. Jadi ini penting, jangan kekenyangan!

Kemudian Rasulullah juga melarang untuk makan lagi sesudah kenyang. Suatu hari, pada masa setelah wafatnya Rasulullah, para sahabat mengunjungi Aisyah ra. Waktu itu daulah islamiyah sudah sedemikian luas dan makmur. Lalu, sambil menunggu Aisyah ra, para sahabat, yang sudah menjadi orang-orang kaya, saling bercerita tentang menu makanan mereka yang meningkat dan bermacam-macam. Aisyah r.a., yang mendengar hal itu tiba-tiba menangis. “Apa yang membuatmu menangis, wahai Aisyah?” Aisyah menjawab, “dahulu Rasulullah tidak pernah mengenyangkan perutnya dengan dua jenis makanan. Ketika sudah kenyang dengan roti, beliau tidak akan makan kurma, dan ketika sudah kenyang dengan kurma, beliau tidak akan makan roti”. Dan kajian membuktikan bahawa berkumpulnya berjenis-jenis makanan dalam perut telah melahirkan bermacam-macam penyakit. Maka sebaiknya jangan lampau tergoda untuk makan lagi, kalau sudah yakin bahwa anda sudah kenyang.

Yang selanjutnya , Rasulullah tidak makan dua jenis makanan panas atau dua jenis makanan yang dingin secara bersamaan. Beliau juga tidak makan ikan dan daging dalam satu waktu . Perihal tidur pula, juga tidak terus tidur setelah makan malam, kerna tidak baik bagi jantung. Beliau juga meminimakan pengambilan daging, sebab terlalu banyak daging akan mengakibatkan buruk pada sendi (joints) dan ginjal (kidney). Pesan Umar r.a., ” Jangan kau jadikan perutmu sebagai pusat bagi haiwan-haiwan ternakan!”. Ayam, kambing, lembu, kerbau semuanya masuk. Kasihan perut itu.

Dari sini kita bisa tahu bahawa Rasulullah sangat memperhatikan masalah nutrisi dan menu makanan. Sesungguhnya Islam itulah perungkai segala masalah.

Sumber rujukan : www.bangdha.multiply.com

Disediakan oleh

Unit Kesihatan,

Unit Kebajikan PCZ 2011

Tinggalkan komen anda